Saturday, January 1, 2011

2011

Ok. Dekat FB, kawan² sibuk upload gambar bertunang dan kahwin. Kalau view 'Home' FB, penuh la dengan gambar² hantaran, pengantin, etc. Sakit mata wa tengok semua tu. Baguslah. Mereka sudah melangkah ke alam baru.

Tahniah kepada yang bertunang dan berkahwin. Tak kira la tema warna ape sekali pun, cincin jenis ape pun, asalkan semuanya selamat dilaksanakan, sudah cukup.

Selamat tahun baru 2011.

Semoga tahun baru 2011 lebih baik dari tahun² sebelumnya.


Monday, December 27, 2010

Special Monday

Selamat Hari Lahir untuk diri sendiri.

Semoga panjang umur dan murah rezeki.

Sekian

Saturday, December 11, 2010

Sabtu penuh dendam


Sometimes, aku rasa jiran itu menyusahkan. Jiran itu menjengkelkan. Jiran itu 'demons with thousand faces'. Ya, orang kata hidup berjiran itu penting. Saling tolong - menolong, looking out for each other, etc. Kesimpulannya, hidup berjiran itu amat digalakkan.

Aku benci jiran sebab mereka tak tau memasak. Aku benci jiran sebab mereka lebih banyak berkata - kata dari melakukan sesuatu kerja. Aku benci jiran sebab mereka selalu memandang sinis perbuatan orang lain, bagi mereka apa yang mereka lakukan (plus anak² mereka) adalah yang terbaik.

Kenapa mereka tidak tahu memasak?

Tiap kali ada kenduri kahwin, ataupun apa² jenis kenduri pun, Mak saya juga yang diharapkan. Masak itu ini, pelbagai jenis lauk. Mereka tak peduli akan masa dan tenaga, yang mereka tahu Mak perlu masak untuk mereka. Mereka hanya tahu berkata - berkata, berborak kosong sepenuh jiwa dan raga.

Case 1

Family aku pergi kenduri kahwin saudara. Hey! Sudah tentu saudara mara lebih penting dari jiran. Mereka akan bertanya bila mak akan balik, untuk tolong masak lauk pauk di majlis kawin kawasan kejiranan penuh indah ini pula. Bullshit!!! Macam tiada orang lain. Mak aku jugak yang kena. Kalau di bayar takpe la juga. Kesialan sungguh!

Case 2

Family ke kenduri tempat lain di waktu pagi, dan pulang selepas maghrib. Ya, mereka sanggup tunggu, tidak memasak lauk pauk. Mereka mahu mak aku juga yang masak. Kesialan sungguh mereka ini. Mak aku nak jugak berehat, tidur awal. Berehat di rumah. Tapi mereka tidak peduli, bagi mereka lauk pauk lebih penting dari rehat dan ketenangan.

Sebab itu aku benci jiran!

Tapi mak, macam mak - mak kamu semua, pergi mengerah keringat, kata itulah hidup berjiran. Jika jiran bertanya pasal mak, kenapa mak tak turun lagi menolong di bawah, aku selalu cakap, eh tak, aku jeling penuh dendam. Lalu mereka diam.

But, bukan semua jiran busuk macam tahi ayam.

Sekian

Tuesday, November 2, 2010

Seram Rabu II

Aku rasa sudah tiga hari ada 'bunyi' yang kurang enak kedengaran di dapur rumah. Tidak kira aku di dalam bilik atau di ruang tamu menonton tv, dan di kala ahli keluarga lain sudah tidur, 'bunyi' tidak menyenangkan itu pasti kembali.

Bunyi pinggan mangkuk berlaga dan botol² kosong jatuh ke lantai sering kedengaran di waktu malam. Macam ada orang di dapur. First time aku dengar 'bunyi' itu masa tonton match Liverpool ahad yang lepas. Jam di dinding sudah menunjukkan jam 1 pagi. Sedang aku bercakap sendirian, memaki Roy Hogdson tanpa henti, aku dengar bunyi bising di dapur. Aku perlahankan volume, dan hati aku tersentak. Memang ada bunyi kurang enak dari dapur.

Oleh kerana aku super berani (tipu), aku melangkah menuju ke dapur. Dalam gelap, aku lihat keadaan dapur macam biasa. Maksud aku semuanya tersusun. Lampu dapur dinyalakan dan memang benar, semuanya macam biasa. Tiada yang luar biasa. Tiada botol kosong berselerak atas lantai. Damn! Cilaka sungguh. Aku dah tak boleh concentrate tonton bola.

Malam berikutnya 'bunyi' itu terus kedengaran. Bila aku pergi jenguk, semuanya ok. (aku memang harap takde ape pun berlaku... hahaha.... lu berani ka?) Tadi, sedang aku duduk depan pc ni, berfikir tentang movie apa yang mahu aku tonton, 'bunyi' itu kedengaran lagi. Not again!! 18 kali aku pikir, mahu ke dapur atau tidak.

Dengan langkah berat aku ke dapur untuk siasat lagi. And the truth comes out. Putih sial!!!

Rupanya, Kucing putih yang buat onar setiap malam. Habis sampah berselerak. Cibai. Aku dapat tangkap kau, aku dye kau warna pelangi!!! (tapi aku tetap rasa pelik, mane datang bunyi pinggan mangkuk dan botol² kosong tu?)

Friday, October 29, 2010

Kasih yang Terpilih

Dunia ini memang tidak adil. Kalau adil, dah tentu semua orang kaya ataupun semua orang miskin. Kalau adil, dah tentu la aku kacak seperti jejaka Korea. Kalau adil, dah tentu Wawaezwa berchenta dengan CR7. Memang tidak adil.


Selalunya di opis, eh sepanjang hari di opis aku memang sangat fokus dan penuh tomakninah dalam buat kerja. Gila fokus sampai kadang - kadang tak sedar orang lain dah balik. Boss aku pulak kalau tak ngadap laptop, dia akan pergi berbual kosong dengan staff dept aku yang lain dan semestinya mereka semua perempuan. Aku ulang lagi sekali, perempuan. Dan kalau beliau marah, dah macam legendary lawyer Fong Tong-Ke dalam filem Hail the Judge. Daily huddle dah macam board meeting tergempar. Kena bebel dan kadang - kadang di maki. Hey! Macam biasa aku buat pekak saja dan praktikkan muka tiada perasaan.

Dan tidak semena - mena, di satu petang Rabu (27hb) yang sejuk ke tulang pinggul, Boss memberi peringatan dengan sopan santun yang bulan ini akan berlalu dalam masa dua hari.

"Lagi dua hari sudah mahu month end. Jadi faham - faham saje lah"

Peringatan itu merujuk kepada zero error atau dalam konteks lain tiada sebarang complaint dari customer. Dalam opis yang kecil, jangan disangka tiada amoi yang hot. Habis daily huddle, beliau kembali ke meja dan ngadap laptop lagi. Ting! Masuk email baru khas untuk Boss. Demm! Error logged by HK dan ianya superrrrr~~ sensitif customer. Masa ni, aku rasa nak lari dari opis dan pergi amik MC, kata sakit telinga.


BUT! Hari Rabu berlalu aman bahgia. Boss tak marah walaupun error sudah ada. Kenapa Boss tak marah? Sebab gadis yang buat silap dan error itu berpunca kerna kelalaian gadis itu membaca Letter of Credit dengan teliti. Boss tak marah. Dunia ini tidak adil kan?

Jika new joiner atau lelaki yang buat error, Boss menjerit macam Vokalis Aerosmith menyanyi lagu I don't wanna miss a thing. Siap dapat maki lagi. BUT, perempuan kan. Dunia memang tidak adil.

Wednesday, October 27, 2010

Seram Rabu

Aku dah tinggal di rumah ini selama 18 tahun tak silap aku. Ayah beli rumah ini masa aku darjah satu. Sepanjang tinggal di sini, ada lah beberapa perkara paranormal berlaku. Aku cuma tidak mahu ambil tahu. Pedulikan saja. Buat - buat tidak tahu menahu tentang semua itu. Macam mak Bedah yang sibuk dengan hal anak orang lain, anak sendiri tidak ambil tahu.

Jika tak silap perkiraan aku, minggu lepas mak beritahu aku tentang kakak aku yang tidak boleh tidur malam. Mak kata tengah malam, kakak aku ketuk pintu bilik mak, nak tumpang tidur. Dia kata tak tahan dah. Maka berhimpitlah semua tidur di bilik mak dan memaksa ayah aku tidur di ruang tamu. Aku buat² tidak dengar saja. Malas nak ambil tahu. Memang perangai aku macam tu. Lalu aku pergi kerja macam biasa. Pabila matahari sudah 'tidur', dan orang lain sibuk menonton drama Halimah Jongang, barulah aku pulang dari kerja.

Aku tegur kakak, bertanya pasal insomnia beliau. Dia kata dia nampak 'benda' hitam tengok dia, dan dia tak boleh bernafas. Pantas aku bangkang dengan memberi alasan yang semua itu cuma sleep paralysis. Lagipun, dia tidur petang, memanglah susah nak tidur di malam hari. Bangkangan aku itu buatkan kakak aku hangin satu badan.

"Suka hati kaulah kalau tak nak percaya, aku nampak. Tiap² malam macam tu. Setiap kali baca ayat kursi, mesti tak dapat recall ayat yang last sekali."

Demmm! Wa tak nak dengar semua itu. Buat aku rasa kurang senang. Aku tidur di ruang tamu bila adik aku pulang dari Sabah. Aku kurang selesa tidur dalam bilik dengan dia. Lagipun katil double decker tu sudah tidak layak ditiduri oleh aku yang kacak, eh yang sudah besar panjang ini. Tidur di ruang tamu berbekalkan cerita dari kakak aku amatlah tidak seronok!

Oleh kerana makin menjadi² itu 'insiden', ayah bawa rakan beliau yang pandai dalam bab² berkaitan. Sedang aku 'high' layan anime dalam bilik, aku dengar bunyi macam pasir dibaling kat pintu bilik. Terkejut berhemah aku dibuatnya. Demm! Itu Pak Cik sedang melakukan proses yang beliau arif. Sungguh tidak selesa bila ada proses 'perubatan' dalam rumah.

La ni, kakak wa tak bising lagi. Boleh saja tidur. Lagipun, wa sudah belikan kipas baru. Mahu apa lagi? Nak wa belikan katil baru pulak? Wa bukan pencetak wang ok.

ah demmitt. wa nak tidur sat lagi. rasa tidak best pulak. sapa punya idea suruh wa taip ini entri.

Tuesday, October 26, 2010

L.O.V.E.

Mak kata aku ini lain. Tak suka campur dengan orang. Anak mak yang lain boleh bercampur gaul dengan orang lain. Saudara mara pun suka. Aku lain. Aku dan adik perempuan yang bongsu ikut muka mak. Sebab tu macam cina. Maknanya aku lain lagi.

Senang kata aku memang serba lain berbanding dengan adik beradik yg lain.

Maaf kerana aku anak yang degil. Hati batu. But I love you with every bit of my heart.

Selamat hari jadi Mak. Semoga dimurahkan rezeki, dipanjangkan umur dan sihat sejahtera selalu.

Loving you is like food to my soul.

 
Blogger design by suckmylolly.com